by

Jelang MUBESDA I IWO Malang Raya Banyak Jurnalis Ingin Bergabung, Dyah: Kita Seleksi Dulu

MALANG NEWS – Menjelang Musyawarah Bersama Daerah I (MUBESDA) Ikatan Wartawan Online (IWO) Malang Raya, yang rencananya akan digelar pada 28 Januari 2023 mendatang, seluruh pengurus dan anggota IWO Malang Raya melakukan rapat koordinasi, guna membahas tentang restrukturisasi pengurus yang dilaksanakan melalui musyawarah untuk mencapai mufakat.

Pengurus Daerah IWO Malang Raya, kini membuka kesempatan yang luas kepada para jurnalis yang ingin bergabung menjadi anggota IWO dengan ketentuan-ketentuan yang sesuai dengan AD ART IWO.

Ketua Organizing Committee MUBESDA I IWO Malang Raya, Dyah Arum Sari S.S., M.Pd., C.ST MI saat ditemui oleh wartawan pada Minggu (15/1/2023) malam di cafe n resto tepatnya dijalan Kedawung Kota Malang menjelaskan, bahwa dirinya tengah melakukan persiapan yang matang agar proses musyawarah nantinya dapat berjalan dengan lancar.

“Sebagai eksekutor kegiatan saya tentu banyak mengurusi hal-hal teknis, sehingga MUBESDA nanti dapat berjalan dengan baik. Saya bersama dengan Tim OC dan SC yang lain menjalankan tugas secara proporsional, kami menyusun rancangan persidangan serta menyiapkan semua kelengkapan yang diperlukan agar musyawarah dapat berjalan dengan lancar,” terang Dyah sapaan akrabnya.

Direktur Eksekutif di sebuah perusahaan media ini mengungkapkan, bahwa pelaksanaan musyawarah yang akan menentukan nasib organisasi selama lima tahun ke depan, akan dilaksanakan secara maraton.

“Kita berupaya menuntaskan musyawarah dalam kurun waktu satu hari. Proses sidang pleno sampai dengan prosesi penetapan dan pengukuhan akan dilakukan di hari yang sama,” ungkapnya.

Staf Ahli Asosiasi Pemerintah Daerah Kepulauan Dan Pesisir (ASPEKSINDO) ini juga mengatakan, bahwa IWO Malang Raya tidak memiliki banyak anggota.

“Menjelang MUBESDA ini banyak yang mendaftarkan diri menjadi anggota IWO, namun kami hanya menjaring jurnalis yang bertalenta, semua tergantung ketua terpilih nanti. Memang harus selektif memilih, karena jumlahnya relatif sih, tapi menurut kami yang lolos tidak banyak. Karena konstruksi IWO Malang Raya sendiri selalu mengutamakan kualitas, sehingga tidak terlalu pusing dengan kuantitas. Percuma banyak anggota kalau tidak punya kredibilitas dan skill yang mumpuni, akan jadi organisasi sintetis nanti,” tegasnya.

Dyah yang terbilang berpengalaman di bidang organisasi karena dirinya saat ini menjabat sebagai Ketua Dewan Pimpinan Pusat Himpunan Mahasiswa Pascasarjana (HMPI) itu menguraikan, jika pada intinya organisasi itu identik dengan pergerakan.

“Yang tidak bergerak adalah organisasi sintetis, karena organ-organnya tidak berfungsi dengan baik. Tidak boleh stagnan, harus ada movements dan inisiatif, seperti IWO Malang Raya selama lima tahun ke belakang sudah menjalin kerjasama dengan banyak pihak dan program-programnya telah sukses direalisasi. Saya yakin, pasca MUBESDA ke depan, IWO Malang Raya semakin trengginas dan bernas,” pungkas Akademisi ini. (Nda)

Bagikan Tautan

News Feed